Pribumi Dilaporkan Polisi, Ada Penjajah dan Komprador di Negeri Ini?

Pribumi Dilaporkan Polisi, Ada Penjajah dan Komprador di Negeri Ini?
Bastian P Simanjuntak, Presiden GEPRINDO

GEPRINDO : Pribumi dilaporkan polisi patut diduga ada penjajah dan komprador di negeri ini

Badan Intelijen Negara (BIN) dan Badan Intelijen Strategis (BAIS) harus proaktif dalam mendapatkan informasi siapa sebenarnya aktor intelektual di balik hiruk pikuk di sosial media yang memojokkan pribumi. Patut diduga ada penjajah dan komprador di negeri ini, ada pihak-pihak asing yang memiliki agenda strategis di kawasan asia pasifik yang tidak menginginkan bangsa Indonesia untuk bersatu dan bangkit. Harus diselidiki apakah ada aktor intelektual dibalik pihak yang mempersoalkan dan melaporkan ke pihak Kepolisian terkait penggunaan kata pribumi dalam pidato pak Anies.

 

Pribumi Indonesia merupakan sebutan lain dari orang Indonesia asli tertulis dalam undang-undang Dasar 45. Pasal 6 UUD 45 sebelum amandemen dan pasal 26 tentang kewarganegaraan disebutkan adanya bangsa orang-orang Indonesia asli. Sejarah pergerakan nasional pun jelas menceritakan pergerakan nasional diawali dengan didirikannya organisasi-organisasi pribumi seperti Taman Siswa, Serikat Dagang Islam, Budi Utomo yang kemudian pribumi melebur menjadi satu menamakan diri sebagai Bangsa Indonesia dalam peristiwa Sumpah Pemuda 1928.

Tidak ada yang rasis dengan istilah pribumi justru di dalam pribumi ada berbagai macam suku dan agama yang bersatu yang memiliki rasa nasionalisme Indonesia. Bhinneka Tunggal Ika ada di dalam entitas pribumi itu sendiri. Lalu kenapa pribumi dikatakan rasis? Saya menduga ada rekayasa dibalik stigma tersebut, sudah ada buktinya yaitu paska kerusuhan Mei 98 ada pihak-pihak yang telah berhasil mempengaruhi Habibie untuk mengeluarkan inpres yang melarang penggunaan kata pribumi dalam administrasi pemerintahan, ditambah juga amandemen uud 45 pasal 6, orang indonesia asli digantikan dengan warga negara indonesia. Rekayasa tersebut telah memutus mata rantai sejarah Bangsa Indonesia, ada upaya pendegradasian entitas bangsa digantikan dengan warga negara, padahal konsep negara kita kebangsaan bukan kewarganegaraan. Saya yakin ini merupakan bagian dari Perang asimetris yang sudah hampir di menangkan oleh musuh-musuh bangsa Indonesia.

Saya mengajak seluruh masyarakat untuk membuka kembali buku Sejarah pergerakan nasional agar kita tidak mudah di peralat oleh pihak-pihak yang tidak ingin Pribumi mandiri berdiri di atas kakinya sendiri. Bagi yang tidak setuju dengan istilah pribumi janganlah terburu-buru memojokkan atau bahkan mempersalahkan istilah tersebut, silahkan cari tau lebih dalam lagi tentang pribumi Indonesia jangan terjebak dengan propaganda sesat yang disebarkan oleh penjajah dan kompradornya. “Masa mengucapkan pribumi di negaranya sendiri takut? Ini sudah tidak wajar, tandanya persepsi kita sudah dijajah oleh bangsa lain.

Jakarta, 18 Oktober 2017

Salam Pribumi Indonesia
Bastian P Simanjuntak
Presiden GEPRINDO

Share artikel ini

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Masukan kode dibawah Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.